Kasih dan Hormati: Jangan Menganggap Orang Lain Rendah

menghakimi

Salam sejahtera kepada kita semua. Hari ini, kita akan merenungkan pesan Alkitab tentang pentingnya tidak menganggap rendah orang lain dalam hidup kita. Di dunia yang sering kali penuh dengan penilaian dan penghakiman, kita sebagai pengikut Kristus dipanggil untuk menjalani hidup yang mengasihi, menghormati, dan tidak menganggap rendah sesama.

Ayat Alkitab Awal: Yakobus 2:8-9 (TB) “Tetapi jikalau kamu melaksanakan hukum kerajaan yang termaktub dalam Kitab Suci ini dan kamu berkata kepada saudaramu: Saudara-saudaraku, kamu tidak berdosa. Jikalau kamu tidak memberi perbedaan antara orang dan orang lain, maka kamu berbuat dosa dan hukum itu menuduh kamu sebagai pelanggar.”

Dalam ayat ini, Yakobus dengan tegas mengingatkan kita tentang bahaya menganggap rendah orang lain. Mari kita menjelajahi pesan ini lebih lanjut.

Mengenali Kekuatan dalam Kasih

Kita sebagai pengikut Kristus dipanggil untuk mengasihi tanpa syarat, sama seperti Kristus telah mengasihi kita tanpa syarat. Kasih adalah kekuatan yang dapat menyatukan kita sebagai komunitas iman.

Ayat Alkitab Pendukung: 1 Yohanes 4:7 (TB) “Saudara-saudara, marilah kita saling mengasihi, sebab kasih itu berasal dari Allah dan setiap orang yang mengasihi adalah lahir dari Allah dan mengenal Allah.”

Ketika kita mengasihi, kita mencerminkan karakter Allah.

Menghormati Sesama Kita

Kristus juga mengajarkan kita untuk menghormati satu sama lain. Ini termasuk menghargai perbedaan kita dan berbicara dengan penuh hormat.

Ayat Alkitab Pendukung: 1 Petrus 2:17 (TB) “Hormatilah semua orang, cintailah saudara-saudaramu, takutlah akan Allah, hormatilah raja.”

Menghormati orang lain adalah tanda penghormatan kepada Allah.

Tidak Menghakimi dan Mengampuni

Kita juga dipanggil untuk tidak menghakimi orang lain. Daripada menghakimi, kita harus belajar untuk mengampuni, sebagaimana Kristus mengampuni kita.

Ayat Alkitab Pendukung: Matius 7:1-2 (TB) “Janganlah kamu menghakimi, supaya kamu tidak dihakimi. Sebab dengan penghakiman yang kamu pakai untuk menghakimi, kamu akan dihakimi, dan dengan ukuran yang kamu pakai untuk mengukur, kamu akan diukur.”

Mengampuni adalah tanda ketulusan hati yang sejati.

Pesan Alkitab tentang tidak menganggap rendah orang lain adalah panggilan kita sebagai pengikut Kristus. Ketika kita mengikuti jejak-Nya dalam kasih, penghormatan, dan pengampunan, kita mencerminkan karakter Kristus kepada dunia.

Doa Penutup: Ya Bapa Surgawi, kami bersyukur atas kasih-Mu yang tak terhingga. Tolong berikan kami kasih dan kemampuan untuk menghormati, dan mengampuni sesama kami. Amin.


Written by